Recents in Beach

Warga Mengeluh, Ternyata OK OCE Tak Beri Modal, Hanya Beri Akses Pinjam Ke Bank DKI


KAMISKOTCOM, Jakarta—Ketua Umum OK OCE Indonesia Iim Rusyamsi mengatakan, program OK OCE (One Kecamatan One Center for Enterpreneurship) tidak memberikan modal kepada peserta yang mengikuti pelatihan kewirausahaan yang diselenggarakan OK OCE.

Program OK OCE hanya memberikan bantuan akses agar calon wirausahawan bisa meminjam modal di bank. Di Jakarta, pinjaman modal usaha diberikan oleh Bank DKI.

"Yang diberikan bukan modal, (tetapi) akses permodalan. Jadi, dananya bukan dari OK OCE memang, tapi dananya adalah pinjaman modal dari Bank DKI," ujar Iim saat dihubungi, Jumat (22/3/2019).

Iim menjelaskan, bantuan akses permodalan diberikan melalui beberapa tahap. Pertama, warga harus mendaftar sebagai peserta OK OCE.

Kedua, warga akan diberi pelatihan kewirausahaan. Ketiga, warga didampingi untuk menjalankan usahanya. Keempat, warga mengajukan izin usaha ke Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PMPTSP) DKI Jakarta.


Kelima, warga akan dibantu untuk memasarkan produk usahanya. Keenam, warga dilatih membuat laporan keuangan. Terakhir, barulah warga bisa mengajukan pinjaman modal ke bank.

Izin usaha dan laporan keuangan menjadi syarat untuk mengajukan pinjaman modal.

"Laporan keuangan cukup satu bulan pun, Bank DKI sudah bisa memberikan akses permodalan. Yang ditawarkan Bank DKI, modal maksimal sampai Rp 10 juta per UKM," kata Iim.

Menurut dia, ada sekitar 300 peserta OK OCE yang mendapat pinjaman modal dari Bank DKI pada 2018. Iim menyatakan tak hafal angka detail peserta OK OCE yang mendapat pinjaman modal itu.

Dia menyebut banyak pelaku UKM yang tidak mendapatkan pinjaman modal karena masih memiliki utang di bank lain.

"Data detailnya saya belum tepat ya, nanti melalui Bank DKI. Di 2018 hampir 250 atau 300 peserta ya, hampir 300," ucapnya.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sebelumnya mengatakan, program OK OCE tidak memberikan modal kepada anggotanya.

"Memang OK OCE tidak ada dana (bantuan permodalan)," kata Anies di Kepulauan Seribu, Jumat.

Pernyataan Anies itu untuk menanggapi Satimah, warga Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu, yang mengeluh bantuan modal OK OCE belum cair.

Satimah bercerita sudah berusaha katering sejak 2001. Ketika ada program OK OCE, ia bergabung untuk bisa mendapat pelatihan dan bantuan permodalan.

Saat masih menjabat sebagai Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno menyebut dirinya dan Anies tidak pernah berjanji memberikan bantuan modal untuk OK OCE.

Sandiaga menyebutkan, sejak awal kampanye Pilkada DKI Jakarta 2017, yang mereka janjikan adalah membantu akses warga agar bisa meminjam modal ke lembaga pembiayaan, seperti perbankan, lembaga keuangan mikro, hingga lembaga keuangan syariah.

Posting Komentar

0 Komentar