Recents in Beach

Dituding Dukung Jokowi, Waketum PAN Diancam Mundur dari Jabatannya


KAMISKOTCOM, Jakarta—Wakil Ketua Umum Partai Amanat Nasional Bara Hasibuan tidak merasa melanggar ketentuan partai meski kerap berbeda sikap.

Hal ini dia sampaikan untuk menanggapi desakan sejumlah kader agar dia mundur dari jabatan Waketum PAN.

Bara diminta mundur karena dituding mendukung pasangan calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Sementara, PAN merupakan pengusung pasangan nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Bara menduga, hal ini karena dia membela beberapa pengurus partai di daerah yang mendukung Jokowi-Ma'ruf.

"Apa yang saya lakukan adalah membela para pengurus daerah yang melakukan deklarasi untuk mendukung Jokowi. Saya bisa memahami apa yang mereka lakukan dan betul yang mereka lakukan itu adalah untuk kepentingan partai dalam konteks Pileg pada April ini," ujar Bara di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (7/1/2019).

Bara mengatakan, sikapnya justru demi kepentingan PAN.

Alasannya, beberapa daerah merupakan basis pendukung Jokowi-Ma'ruf. Jika ingin mendapatkan dukungan dari masyarakat setempat, pengurus PAN di daerah harus mengikuti suara konstituen di sana.

Menurut dia, sikap ini bukan pengkhianatan atau membelot dari keputusan partai.
Keputusan Bara untuk membela kader yang mendukung pasangan calon berbeda ini bertentangan dengan elite PAN yang lain.

Sekjen PAN Eddy Soeparno berulang kali menyatakan kader yang membelot akan dipecat.

Salah satunya, Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) PAN Kalimantan Selatan Muhidin yang menyatakan dukungan terhadap pasangan Jokowi-Ma'ruf. Muhidin dipecat atas sikapnya tersebut.

Menurut Bara, keputusan untuk memecat Muhidin sangat kontraproduktif menjelang Pemilu 2019. Jika keputusan ini terus berulang, Bara menilai, PAN yang akan merugi.

"Orang seperti Pak Muhidin di Kalsel dia bukan orang sembarangan, dia adalah aset bagi partai, dia pernah jadi wali kota 2 periode, dia betul-betul paham kondisi Kalsel, dan dia memang kami rekrut untuk membesarkan PAN di Kalsel. Kemudian kalau kita harus memecat dia itu merupakan kerugian bagi partai," kata dia.

Desakan mundur

Sebelumnya, Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Partai Amanat Nasional (PAN) Yandri Susanto membenarkan adanya desakan dari sejumlah kader partai agar Bara Hasibuan mundur dari jabatannya sebagai Wakil Ketua Umum PAN.

Menurut Yandri desakan tersebut masih bersifat usulan informal dan belum ada surat resmi yang dikirimkan ke DPP.

Yandri mengatakan, desakan mundur itu muncul karena Bara dianggap sering memiliki sikap politik yang berbeda dengan DPP.

"Kalau kita lihat Bang Bara selama ini memang komentarnya agak berbeda dengan DPP tapi dia tidak terus terang juga mendukung pasangan sebelah (Joko Widodo-Ma'ruf Amin)," kata Yandri.

"Oleh karena itu ini juga pelajaran bagi Bang Bara untuk hati-hati dalam berkomentar karena berorganisasi kan ada aturan main," ucap dia.

Posting Komentar

0 Komentar